Bush Senior “Sang Penjagal Irak” Wafat

Mantan Presiden Amerika George HW Bush – yang merupakan arsitek Perang Teluk Pertama yang menewaskan puluhan ribu warga Irak – meninggal di usia 94 tahun pada 30 November 2018.

Seperti diberitakan mediaumat.news yang mengutip 5pillarsuk.com, Bush menjabat sebagai presiden AS dari tahun 1988 hingga 1992. Dia akan terus diingat di dunia Muslim karena perang berdarah yang dia lancarkan – dengan bantuan beberapa negara Arab, termasuk Arab Saudi dan Mesir – untuk melawan Presiden Irak Saddam Hussein pada tahun 1990-1991.

Secara keseluruhan, setidaknya 10.000 pasukan Irak terbunuh, dibandingkan dengan hanya 300 pasukan koalisi.

Meskipun Perang Teluk diakui sebagai kemenangan yang menentukan bagi koalisi, Kuwait dan Irak mengalami kerusakan besar, dan Saddam Hussein tidak dipaksa turun. Perang ini dimaksudkan oleh para pemimpin koalisi sebagai perang “terbatas” dengan biaya perang minimum, namun memiliki efek yang lama selama bertahun-tahun ke depan, baik di wilayah Teluk Persia maupun di seluruh dunia.

Segera setelah perang, pasukan Hussein menekan pemberontakan Kurdi di utara Irak dan Syiah di selatan. Koalisi pimpinan Amerika Serikat gagal mendukung pemberontakan, karena takut bahwa negara Irak akan bubar jika mereka berhasil.

Sesaat sebelum Natal tahun 1991, Medical Educational Trust di London menerbitkan studi komprehensif tentang jumlah korban. Disebutkan hingga seperempat juta pria, wanita dan anak-anak tewas sebagai akibat langsung dari serangan pimpinan Amerika terhadap Irak dan sebagian lain tewas segera setelahnya.

Dalam bukti-bukti di depan Komite Pemilihan Luar Negeri Parlemen, badan-badan bantuan internasional utama melaporkan bahwa 1,8 juta orang telah menjadi tunawisma;  listrik, air, limbah, komunikasi, kesehatan, pertanian dan infrastruktur industri Irak juga telah “hancur secara substansial” sehingga mengakibatkan “kondisi untuk kelaparan dan epidemi”.

Pada tahun-tahun setelah perang, kematian setengah juta anak-anak akibat embargo ekonomi Amerika dan Inggris dan pengeboman terus-menerus di wilayah-wilayah yang berpenduduk di Irak tidak banyak dilaporkan oleh Barat.

Pada tahun 2002, Amerika Serikat (saat itu dipimpin oleh Presiden George W. Bush, putra mantan presiden) mensponsori resolusi baru PBB yang menyerukan kembalinya inspektur senjata ke Irak.

Di tengah perselisihan antara negara anggota Dewan Keamanan PBB tentang seberapa baik Irak telah memenuhi inspeksi tersebut, Amerika Serikat dan Inggris mulai mengumpulkan pasukan di perbatasan Irak.

Bush Junior (tanpa persetujuan PBB) mengeluarkan ultimatum pada tanggal 17 Maret 2003, yang menuntut agar Saddam Hussein mundur dari kekuasaan dan meninggalkan Irak dalam waktu 48 jam, di bawah ancaman perang. Saddam Hussein menolak. Perang Teluk Persia Jilid Dua pun dimulai tiga hari kemudian. Perang itu menjadi jauh lebih berdarah dari Perang Teluk Jilid Satu.

0 Comments

Leave a Comment

five × 4 =

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password