Lelucon Pemilihan Presiden Mesir

“Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi menyapu bersih 96,9 persen suara di Alexandria,” kata surat kabar Almasry Alyoum.

Hasil awal Pemilihan Presiden 2018, setelah penghitungan komite distrik Sinai Selatan, menunjukkan bahwa perolehan kandidat presiden Abdel Fattah al-Sisi sebanyak 45.090 suara, yakni memperoleh 95,6%. Kandidat kedua Moussa Mustafa Moussa mendapat 2.053 suara, yakni memperoleh 4,4%.

Pemilihan dilakukan pada Senin, 26 Maret, dan berlangsung sampai jam 10 Rabu malam, 28 Maret. Selama tiga hari itu terlihat antusias pemilih, dan terlihat antrian panjang pemilih hingga jarak yang jauh di tengah sukacita dan kebahagiaan dari rakyat Mesir. Akibatnya, maraton pemilu itu berubah menjadi karnaval meriah. Menurut hasil tersebut tingkat partisipasi rakyat mencapai 37,7 persen.

Menanggapi pemberitaan tersebut, aktivis Hizbut Tahrir Yusuf Salamah menilai Pemilu Presiden Mesir hanyalah lelucon. “Masyarakat akan binasa dengan mendiamkan lelucon ini. Tidak akan membawa keselamatan dengan pemilu baru, meski berlangsung dengan bebas dan adil, jika rezim yang berkuasa dan kelas penguasanya tetap itu-itu saja bukan yang lain. Begitu juga dengan mereka yang memilih, tetap mereka mereka saja,” ujarnya seperti diberitakan hizb-ut-tahrir.info, Sabtu (31/3).

Ia pun menegaskan perubahan tidak akan pernah ada kecuali dengan Islam, di bawah naungan Khilafah Rasyidah kedua yang tegak di atas metode kenabian, ‘ala minhâj an-nubuwah.

Jumlah mereka yang memiliki hak pilih di seluruh penjuru Mesir adalah 59.078.138 pemilih. Menurut Yusuf, sejumlah media tidak malu untuk menggambarkan Pemilu tersebut sebagai pernikahan Mesir dan rakyat Mesir. Bahkan mereka menyuguhkan berbagi adegan sukacita dan kegembiraan di jalan-jalan. Namun, pada saat yang sama mereka mengumumkan bahwa tingkat partisipasi rakyat hanya mencapai 37,7%.

“Media-media itu tidak malu memainkan genderang dan seruling untuk mengiringi nyanyian kebohongannya. Padahal sudah menjadi rahasia umum tentang sejauh mana kebencian rakyat Mesir terhadap presiden ini, dan ketidaksukaannya. Bukti-bukti untuk hal ini lebih besar daripada yang ditutupi oleh suara genderang atau seruling yang mereka mainkan,” bebernya.

Yusuf juga mengatakan tingkat pengangguran di kalangan anak muda mencapai sekitar 38 persen menurut laporan Badan Pusat Statistik untuk Mobilisasi Publik dan Statistik (CAPMAS) Mesir, pada kelompok usia 18 hingga 29 tahun.

Menurut statistik dalam laporan Badan Pusat tersebut yang dirilis bertepatan dengan Hari Internasional Pemberantasan Kemiskinan, bahwa kenaikan tingkat kemiskinan dari 25,2 persen di tahun 2011, menjadi 26,3 persen pada tahun 2013, dan mencapai 27,8 persen pada tahun 2015.

Adapun terkait utang, Kementerian Keuangan mengumumkan bahwa total utang dari anggaran negara—lokal dan asing—naik menjadi 3.676 miliar pound, yaitu 3.676 triliun pound, pada akhir Maret 2017. Ini setara dengan 107,9% dari Produk Domestik Bruto (PDB).

“Bahkan republik pisang sekalipun merasa malu untuk mengeluarkan hasil ini kepada presiden mereka. Lalu siapa mereka yang memilih presiden tersebut?” pungkasnya.

0 Comments

Leave a Comment

20 + thirteen =

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password