Konsekuensi Demokrasi, Trump Eksploitasi Konflik Ras

Polarisasi politik yang mendalam di Barat dan negara-negara demokratis lainnya adalah konsekuensi langsung dari sistem demokrasi itu sendiri yang sangat menghargai politisi yang dapat membangun basis publik yang kuat, meski hanya dalam satu faksi penduduk.

“Presiden AS Donald Trump hanyalah salah satu politisi terbaru yang menyadari hal ini. Alih-alih bekerja untuk menenangkan kerusuhan ras yang dipicu insiden pembunuhan George Floyd oleh seorang petugas polisi, Trump menggunakan aksi protes orang Afrika-Amerika dan lainnya untuk memperkuat posisinya dalam komunitas Eropa-Amerika,” ungkap hizb-ut-tahrir.info seperti dikutip Mediaumat.news, Senin (6/07/2020).

Salah satu buktinya seperti yang ditulis Washington Post yang dikutip di bawah ini:

 

Di kaki monumen granit Mount Rushmore kepada para leluhur kepresidenannya, Presiden Trump pada hari Jumat menyampaikan pidato menjelang Hari Kemerdekaan. Ia berusaha untuk mengeksploitasi divisi rasial dan sosial bangsa serta menggalang para pendukung di sekitar pesan hukum dan ketertiban yang telah menjadi landasan kampanye pemilihannya kembali.

 

Trump memusatkan sebagian besar pidatonya di hadapan kerumunan beberapa ribu orang di South Dakota pada apa yang ia sebut sebagai ancaman besar bagi bangsa ini dari kaum liberal dan massa yang marah – “revolusi budaya sayap kiri” yang bertujuan untuk menulis ulang sejarah AS dan menghapus warisannya di tengah protes keadilan rasial yang telah berkeliaran di kota-kota selama berminggu-minggu.

 

Memuji presiden George Washington, Thomas Jefferson, Abraham Lincoln dan Theodore Roosevelt, orang-orang yang diukir di tebing di belakangnya, Trump menyatakan bahwa warisan mereka sedang diserang oleh pengunjuk rasa yang telah merusak dan merobohkan patung. Seperti yang telah dia lakukan dengan semangat yang meningkat dalam beberapa minggu terakhir, presiden ke-45 itu mengecam tidak hanya perusuh dan pengacau tetapi juga banyak gerakan sosial yang mendorong demonstrasi massa dalam menanggapi pembunuhan pria kulit hitam di tangan polisi.

 

Menanggapi pidato itu, hizb-ut-tahrir.info menyebutkan Amerika tetap terbagi antara Afrika-Amerika, Eropa-Amerika, Asia-Amerika, Pribumi Amerika, dan banyak subdivisi lebih lanjut dari ini.

Hizb-ut-tahrir.info menyebut, nilai-nilai Barat yang keliru dari apa yang disebut ‘kebebasan’ dan ‘demokrasi’ sebenarnya bekerja bertentangan dengan kerukunan masyarakat. Asal-usul gagasan-gagasan ini adalah pemikiran materialis yang tidak religius. Dunia hanya akan tahu kedamaian, keadilan, dan kemakmuran ketika kembali ke nilai-nilai agama.

“Islam menyerukan bukan untuk ‘kebebasan’ tetapi untuk hak dan tanggung jawab individu. Islam menyerukan aturan oleh Khalifah yang didirikan oleh umat untuk menerapkan Islam dan bukan untuk aturan ‘demokratis’ oleh faksi mana pun yang mampu mengatasi para pesaingnya,” pungkasnya.

 

0 Comments

Leave a Comment

10 − two =

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password