Inggris Promosikan Teknologi Cina, Amerika Geram

Terlepas dari aliansi yang tampaknya kuat antara AS dan Inggris, cukup jelas bagi pengamat politik bahwa Amerika dan Inggris sedang bersaing dan berkelanjutan satu sama lain di berbagai belahan dunia dan di banyak masalah global. Salah satunya adalah teknologi.

“Tak terkecuali terkait keputusan Inggris untuk menggunakan teknologi Huawei dalam kontradiksi permintaan Amerika, intensitas ketidaksenangan Amerika menjadi sangat jelas,” tulis Kantor Berita HT, Sabtu (8/2/2010).

Menurut CNN, Presiden Donald Trump “merobek” Perdana Menteri Inggris Boris Johnson melalui telepon pekan lalu setelah Inggris mengumumkan akan mengizinkan Huawei masuk ke jaringan 5G. Demikian menurut seseorang yang akrab dengan panggilan itu.

Keputusan itu menolak kekhawatiran lama AS tentang raksasa teknologi Cina. Trump sangat geram. Menurut orang tersebut, Trump mencaci-maki Johnson atas tindakan tersebut, yang menurutnya merupakan ancaman keamanan nasional.

The Financial Times pertama kali melaporkan panggilan telepon.

Secara resmi, AS mempertahankan nada penyesalan tentang keputusan tersebut, tetapi seruan tersebut mencerminkan kemarahan pribadi Trump yang lebih rakus.

“Amerika Serikat kecewa dengan keputusan Inggris,” kata seorang pejabat senior administrasi ketika diumumkan, menambahkan AS akan bekerjasama dengan Inggris “dalam perjalanan ke depan yang menghasilkan pengecualian komponen vendor yang tidak dipercaya dari jaringan 5G.”

Johnson diperkirakan akan mengunjungi Washington segera, tetapi belum ada kunjungan yang diumumkan. Dengan Brexit selesai, AS dan Inggris sedang bersiap untuk memulai negosiasi pada kesepakatan perdagangan transatlantik baru.

Trump secara terbuka menyatakan bahwa Johnson mencerminkan “British Trump,” tetapi kedua pria itu tetap berselisih mengenai sejumlah masalah, termasuk Huawei dan kesepakatan nuklir Iran.

Berbicara kepada CNBC pada Jumat (7/2), Wakil Presiden Mike Pence mengatakan Pemerintahan Trump “sangat kecewa” pada Inggris karena memberikan akses ke Huawei.

“Saya ingat, saya bertemu dengan Perdana Menteri Johnson. Saya mengatakan kepada dia saat Inggris keluar dari Brexit, kami bersedia memulai negosiasi pengaturan perdagangan bebas dengan Inggris. Sekarang Inggris keluar dari Brexit. tim kami telah mulai proses itu, untuk bekerja, tetapi kami hanya tidak percaya bahwa menggunakan aset, teknologi Huawei, konsisten dengan kepentingan keamanan atau privasi Inggris, Amerika Serikat. Itu tetap menjadi masalah nyata,” katanya.

Menurut Kantor Berita HT, konflik antara kekuatan-kekuatan Barat adalah warisan dari perpecahan mereka menjadi banyak raja dan pangeran Kristen di bawah satu Paus. Itu semakin diperkuat oleh Perjanjian Westphalia yang darinya dikembangkan gagasan negara-bangsa. Kristen Barat akan selalu tetap terpecah satu sama lain.

“Hanya Islam yang mampu sepenuhnya menyatukan penganutnya tidak hanya secara spiritual, tetapi juga secara politis, seperti yang terjadi selama lebih dari satu milenium di bawah Pemerintahan Khalifah, pemimpin kaum beriman, yang mewakili kepemimpinan umum untuk seluruh umat Muslim. Dengan izin Allah, umat Islam akan segera dipersatukan kembali di bawah Negara Khilafah Islam (Khilafah) yang didirikan kembali dengan metode Nabi saw. dan akan melanjutkan kembali tempat yang selayaknya sebagai negara terkemuka di dunia,” pungkas Kantor Berita HT.

 

 

 

0 Comments

Leave a Comment

9 − two =

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password